Friday, March 13, 2015

Borak Perempuan Baik-Baik

Lepas penat-penat mengodit, saya berborak-borak dengan bos-bos saya. Almaklum dalam team itu saya yang paling junior, yang lain semua dah otai dan senior, dan bos ada turun padang mengodit sama. Matilah kutu, mak. Alahai. Tertib saja.  Ntah macam mana boleh  ke topic dadah dan sumbang mahram. Biasalahkan bila berada dikalangan orang baik-baik, pasti kita akan mengumpat pasal orang tak baik.

Aku yang barulah sebulan ni keluar semenanjung langsung tak tau, Kelantan sana banyak pil kuda, sampai anak-anak orang Kelantan dah berzina sesama adik-beradik, sampai dah banyak keluar anak sumbang mahram katanya…. Hah! Kata bos saya lagi itu semua konspirasi yang dilakukan musuh untuk melemahkan semangat kerajaan Kelantan untuk melaksanakan HUDUD. Mak aiii macam mana orang sini lebih tau pasal semenanjung dari orang semenanjung sendiri nih? Kita ini selalu pandang Kelantan tu serambi Mekah. Orang serambi Mekah, takkanlah main segala pil-pil khayal itu,kan.  Katanya kalau dah banyak kes, apa layaknya ko nak laksana hudud….gitu-gitulah.

Dia kata konspirasi pihak pembangkang. Kat Kelantan pembangkangnya BN, UMNO. Yang bercakap tu pula non-Malay, tapi bumi,lah. Saya risaulah dia salah tanggap pasal orang kita. Saya taulah apa orang UMNO dah pernah bikin sama Hugon Siou mereka, satu ketika dulu. Saya risau sangat dia bikin hasty generalisation yang orang Melayu ini gila kuasa, sanggup buat apa sahaja demi kuasa. Dalam kerisauan itu, saya memberanikan diri bercakap untuk menyakinkannya yang bangsawan Melayu, pemimpin, orang besar Melayu, walau banyak gossip kata gundik mereka keliling pinggang, teguk arak macam Pespsi Cola, tidaklah sebegitu bencinya mereka pada Hudud, sehingga sanggup mengadaikan masa depan marhaen yang tak berdosa. Rupa-rupanya dia tersalah pembangkang. “oh sori, tak perasan, pembangkang **** tut*****”. Maka senanglah hati saya dan saya menambah “tapi Melayu ni, kalau puan nak tau, kalau dia dah tidur sebantal, seselimut dan bertepuk-tampar dengan ***tttuuut*** dia boleh jadi lebih ***tuut*** dari ***ttuuut*** sendiri” Untuk menguatkan hujah, saya pun menderma pahala percuma pada pemimpin seks symbol Melayu yang tengah mencanak-canak naik namanya gara-gara berderma amal dalam majalah dengan memuat naik selfie, bangun tidur.  Alahai Mardhiah, sesia aje mengaji,kan, dah hangus terbakar sebab mulut tak sabar mengumpat orang. Alasan,-menguatkan hujah….hujahlah sangat, tu. Hampeh.

Semalam, masa tumpang kereta bos, kita lalu jalan sempit, ada iklan “sewa peti besi keselamatan sebulan RM190”…..respon sepontan saya “Peti besi…wah orang KK ini memanglah kaya-kaya ek, banyaknya rete sampai tak muat rumah nak simpan”.

“ala itu orang Cina. Orang kaya sini ramai yang dah jatuh” Jawabnya sayu. Lalu dia cerita pasal kegiatan judi. Katanya orang sini rata-ratanya lurus, jujur, diajaknya berjudi. Na├»velah tu. Satu kali kasi menang, dua kali memang, menang, menang-menang…lepas tu kasi taruh besar-besar, tanah, harta segala dan akhirnya kalah. Lalu tanah dan harta bertukar tangan.

Kami limpas satu perkampungan yang saya kira pelik…tengah-tengah bangunan moden pencakar langit, tiba-tiba ada rumah atas air. Bos kata “dulu sini, pak mertua saya ambil udang, punyalah banyak udang boleh ambil gitu sahaja. Oyster pun ada ”
“Sekarang dah tak de,kan” sampuk saya.
Dia kata “eh, oyster masih ada, tapi kotor bah, tak ada sapa mau ambil”

Dihari yang lain kami lalu jalan lain pula. “Dulu sini laut, sudah ditambaknya macam kamu di Melaka juga tu. Bila air surut, saja jadi padang tempat orang main bola. Dasarnya rata, pasirnya cantik, luas, orang pun mainlah bola di sini.”

Begitulah rasanya kalau kita jalan-jalan dengan orang 10-15-20 tahun lebih tua dari kita. Bayangkanlah kalau kita dapat berjalan-jalan dengan orang beratus tahun lebih tua dari kita. Pasti kita rasa dunia tempat kita huni hari ini tersangatlah hodohnya dan kita pasti jadi rindu pada zaman dulu-dulu.


Tetiba terdengar pula bos menyampuk “kalau kamu rindu sama dunia lama, pergilah ke New Zealand, sana” ha ha ha…..

No comments: