Tuesday, April 25, 2017

WARNA NUR

Nak cakap apa ek kalau orang yang satu masa dulu kemain lagi mengata kita, tetiba hari ini kesedihan. Padan muka? Memang mula-mula tu aik seronoknya rasa, memang kita nak bergojet dan buat kenduri. Mula-mula ajelah. Saya ini orang yang lembut hatinya. Kalau boleh biarlah semua orang dapat apa yang dicita-citakan, walau tak sempurna, walau berganti yang tak pernah kita sangka.

Memanglah ada satu masa kita rasa kita deserve more, tapi Allah bagi yang gitu-gitu aje, atau bagi yang totally different dari yang kita berangan-angankan. Hidup perlu diteruskan... Kita ini semua pengembara. Kita kembara menuju tanah abadi. Sepanjang pengembaraan itu tak semestinya kita berjalan atas karpet merah. Ada yang merangkak. Mengengsot pun ada. Dan tak semistinya yang di atas karpet dialu-alu dengan gendang dipalu, tali kecapi bergetar itu selamat sampai. Banyak cerita tanah abadi yang mencatatkan bahawa yang megah dan hebat mendapat pengakhiran yang buruk. Nauzubillah.

Saya suka mengenang ada satu Puisi tu dalam mencatat perjalanan hidup. Biar pun sejarah kita nanti tidaklah dibaca oleh sesiapa, pun kita harus mencatatnya dengan jujur. Kalau rasa like a looser, then looserlah, kalau rumah sekangkang semut, berkongsi pula dengan anjing dan kucing, nak jemput sedara mara datang beraya pun segan, itulah rumah kita. Catatan mesti betul. Naratif mesti jujur, walau kejujuran itu memerlukan sebuah keberanian yang maha tinggi. Kalau dah mental tu ceritalah pasal mental, apa pasal melalut nak fefeeling diri tu serikandi-dewata-penyelamat dunia,lah pulak,kan. Cerita ajelah sometimes in my illness I feel saya ini sudah kaya-raya dah dengan menyet-up RM2 company setelah berjaya mempengaruhi law maker negara saya agar mengubah company's act bagi membolehkan saya menubuhkan syarikat itu seorang diri, instead of sekurang-kurangnya berdua seperti dalam Akta yang lama. Syarikat saya sales kurang RM20k, tapi saya ni kayanya teramatlah kaya sampai rumah saya dah serupa Disneyland dah. hehehe... saya tengah berperang dengan pegawai MACC ni, derang nak kenakan saya AMLA, tapi saya sangat licik...macam cerita catch me if you can. Ntah tak tau kenapa saya suka berangan jadi penjahat, instead of pegawai SPRM hehehe..Jadi Fraud Investigator tak best. Ko tengok ajelah Tom Hank dalam Catch me if you can, I nak jadi Leonardo diCaprio.

Okla nak baca tak puisi yang sungguh menginspirasikan itu.... jom kita baca, tapi sebelum baca marilah sama-sama doakan dia yang terpaksa melepaskan cintanya mendapat cinta baru yang lebih agung. Mana tau berkat masin mulut saya, dia jadi orang Malaysia pertama menang Anugerah Nobel untuk Negara, ketegori sastera. Apa pun terusla menulis, neratif kelam, paranoid ka hapa,ka kan, tulis hajelah,kan. Janji tulis.

Pemberian Baru
Diberi padamu
Sebuah mimpi baru
untuk kau tulis hari depan
bukan igau semalam

Diberi padamu
sekeping sukma baru
untuk kau lukis warna Nur
bukan titik kelam

Diberi padamu
sekajang naskhah baru
untuk kau rintis sejarah diri
bukan naratif hitam

Tanpa
Malam tanpa mimpi
mengira bintang
satu
satu
Malam tanpa bintang
menunggu mimpi
tak datang
datang

Bunuh
kalau bukan
kerana Tuhan
sudah lama
aku membunuh

sepatutnya
tubuh dan jiwa ini
sudah mati berkali-kali

* masa baca puisi ini 10 tahun lalu, saya memang tak ambil port sangat pasal rangkap terakhir. Saya asyik memikir 10, 20 tahun aku akan berdiri atas stage cerita pasal struggle sakit mental. Honestly I don't like what I imagine. Hari-hari dimana saya waking-up in the morning feeling like a looser lebih banyak dari hari-hari waking up feeling like flying. Tapi saya percaya, saya kena "lukis warna Nur" walau orang kata lukisan saya hodoh.

Mujurlah hari ini saya rasa tak perlulah kut, naik stage sebab, budak-budak mental yang comey-comey di luar sana, ramai dah teruja nak menonjol diri, berkongsi pengalaman. Syukurlah,kan. Sungguhpun idaklah lagi sampai satu tahap saya bangun tidur dan rasa I believe I can fly, tapi saya rasa puas hati sebab now I can talk about my past without fear of being judge. They asked you. You tell them, after that, apa dia nak fikir, terpulang.  Saya tau Puisi di atas suruh tulis pasal hari depan tapi sekali-sekala menoleh kepada ingau semalan apalah salahnya,kan.

No comments: